Rusia Pererat Kerjasama dengan Indonesia, Dua Unit Su-35 Telah Dikirim

Ketika duta besar baru Rusia untuk Indonesia, Lyudmila Georgievna Vorobieva, berpidato di Jakarta dalam acara Foreign Correspondents Club (JFCC) minggu ini, ia hanya berada di posnya selama 10 hari, hampir tidak cukup waktu baginya untuk pulih dari jet lag-nya.

Tapi diakui Vorobieva, masih cukup waktu untuk melakukan percakapan dengan pejabat Kementerian Luar Negeri Indonesia dan rekan Inggrisnya tentang pembunuhan agen dengan gas saraf pada tanggal 4 Maret di kota Salisbury, Inggris selatan.

Penampilan JFCC tidak mirip dengan pertemuan yang besar, yang terjadi pada September 1983 ketika 10 diplomat Soviet memilih Bangkok sebagai satu-satunya ibukota di luar Moskow, yang dengan penuh semangat membela penembakan Rusia atas Korean Air Lines Flight 007 dari Semenanjung Kamchatka, yang diduga sebagai pesawat mata-mata AS.

Ia menghargai “pandangan seimbang” pejabat Indonesia, ia meminta Inggris untuk menunjukkan bukti yang kuat terkait kesalahan Moskow dalam kasus yang telah menyebabkan pengusiran 150 diplomat Rusia di seluruh dunia dan tindakan pembalasan oleh Moskow.

Russia's new ambassador to Indonesia Lyudmila Georgievna Vorobieva speaks during a lunch hosted by the Jakarta Foreign Correspondents Club in Jakarta
Russia’s new ambassador to Indonesia Lyudmila Georgievna Vorobieva speaks during a lunch hosted by the Jakarta Foreign Correspondents Club in Jakarta, Indonesia March 28, 2018. REUTERS/Darren Whiteside

Diplomat berambut pirang itu berlatih dengan baik dalam membela dugaan ekses dari Presiden Rusia Vladimir Putin. Sebagai duta besar untuk Malaysia, ia membuat argumen yang sama di depan umum menentang tuduhan bahwa rudal Rusia menembak jatuh Malaysia Airlines Flight 17 di timur Ukraina pada bulan Juli 2014, yang mengakibatkan hilangnya 253 jiwa.

Mengapa Inggris, Amerika Serikat dan Uni Eropa “mengutuk” Rusia? dia bertanya secara retoris pada makan siang JFCC, sebelum menjawab: “Saya pikir itu karena kami memiliki suara kami sendiri dan kami memiliki kepentingan kami sendiri yang ingin kami kejar.”

Diplomat Rusia yang berbasis di Jakarta pada umumnya menjaga diri mereka sendiri, tetapi kedatangan Vorobieva mungkin menandakan sikap yang lebih tinggi. Lancar berbahasa Inggris, Prancis, Thailand, dan Laos, ia telah menghabiskan dua dekade secara kolektif di Asia Tenggara, dimulai dengan sebagian masa kecilnya di Bangkok dengan orang tua diplomatiknya.

Patung-patung Stalinis yang kuat tersebar di seluruh Jakarta berbicara tentang hubungan erat yang ada pada tahun 1950 antara Uni Soviet dan pendiri pemerintahan Presiden Sukarno. Kemudian, banyak armada Angkatan Udara Indonesia terdiri dari pesawat tempur buatan Soviet.

Selama masa pemerintahan Presiden Suharto, yang berkuasa selama 32 tahun, hubungan tersebut mendingin ketika Indonesia muncul sebagai benteng anti-komunisme di Asia Tenggara. Indonesia adalah inti dari pembentukan Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) pada tahun 1967 yang beranggotakan enam negara, yang awalnya dibentuk untuk melawan penyebaran komunisme di wilayah tersebut.

A Russian Sukhoi Su-30 fighter jet in flight. Wikimedia Commons
Su-35 (Wiki)

Namun dalam tahun-tahun belakangan ini, hubungan Indonesia-Rusia telah menghangat secara signifikan, ironisnya itu terjadi karena embargo senjata AS selama 15 tahun yang dikenakan terhadap Jakarta setelah pembunuhan demonstran Timor Timur pada 1991 dan pemisahan berdarah wilayah itu dari Indonesia delapan tahun kemudian.

Pemerintahan Presiden AS Barack Obama mencabut embargo senjata pada 2005 dan sejak itu, AS telah mengirimkan 24 pesawat tempur F-16 refurbished untuk menambah sembilan unit pesawat tempur model lama, mereka sekarang berbagi langit dengan 16 jet tempur Sukhoi buatan Rusia, yang pertama kali masuk ketika pemerintahan Megawati Soekarnoputri, anak perempuan Soekarno.

Su-27 dan Su-30 kini bergabung dengan 11 fighter superioritas udara Su-35 lainnya dalam kesepakatan barter senilai US $ 1,1 miliar yang diteken pada bulan Februari, hanya beberapa minggu setelah Marsekal Hadi Tjahjanto menjadi Panglima Tentara Nasional Indonesia (TNI).

Dua fighter Su-35 dalam kondisi siap tempur telah dikirimkan dan tiga lainnya diharapkan mendarat pada bulan Agustus, yang memberikan angkatan udara kemampuan yang lebih besar untuk berpatroli di wilayah udara yang luas. Seperti halnya kesepakatan awal, sebagian biaya akan dibayarkan melalui ekspor Indonesia dari minyak sawit, karet dan komoditas lainnya.

Meskipun jet tempur memiliki setengah siklus kehidupan dari F-16 buatan AS, Su-35 cocok untuk operasi kepulauan dengan jangkauan yang unggul dan radius tempur 1.500 kilometer, tiga kali lipat dari pesawat tempur Amerika.

Indonesia adalah pelanggan luar negeri kedua setelah Cina untuk pesawat tempur generasi keempat, menangkis apa yang diklaim Rusia sebagai tekanan besar AS untuk menghentikan kerjasama teknis militer dengan Moskow.

INDONESIA-ARMY-RUSSIA-MI2
Indonesian Army guard a new Russian mader helicopter Mi-35 after unloaded from Antonov air cargo plane at Jakarta air base, 15 September 2003. The two Russian Mi-35 helicopters purchased for the Indonesian army under a commodities trade arrangement. The air force currently has US and British aircraft but has been hard hit by a US arms embargo imposed in 1999, with only about 40 percent of its planes able to fly. AFP PHOTO/INOONG / AFP PHOTO / INOONG

Laporan berita Rusia menunjukan rencana untuk program pembangunan kapal dan helikopter, dan bantuan Rusia dalam produksi amunisi 30mm atau mungkin 100mm untuk kendaraan tempur infanteri BMP-3F yang sekarang beroperasi dengan Korps Marinir Indonesia.

Marinir memiliki 82 unit lapis baja BTR-50 dan BTR-80 tua buatan Rusia dalam inventaris mereka, sementara angkatan laut dilengkapi dengan rudal anti-kapal Yakhont dan rudal permukaan-ke-udara Strela dan Iga serta torpedo anti-kapal selam.

Alutsista Tentara Nasional Indonesia termasuk skuadron helikopter pengangkut Mi-17 dan lima pesawat tempur Mi-35 Hind, tahun ini bergabung dengan delapan helikopter serang AH-64E Apache Guardian buatan AS yang dipesan dua tahun lalu.

Vorobieva mengatakan adalah keliru untuk berbicara tentang Rusia dalam konteks persaingan Sino-AS di Laut Cina Selatan, di mana berbagai negara regional memiliki perselisihan teritorial.

Tapi dia juga malu-malu terkait kunjungan dua pengebom jarak jauh Rusia ke Biak yang dilakukan pada bulan Desember lalu, sebuah pulau yang menjadi pos terdepan, yang memiliki landasan 3.500 meter di lepas pantai utara provinsi Papua Indonesia.

Indonesia dan Rusia telah sering mendiskusikan kemungkinan membangun stasiun peluncuran satelit di bandara Frans Kaisiepo, Biak, setelah berhenti melakukan pengisian bahan bakar untuk maskapai penerbangan di penerbangan trans-Pasifik dari AS ke Jakarta.

Tu-95 Bear terbang 6.500 km dari wilayah Amur Oblast Rusia Timur Jauh dan mengisi bahan bakar di atas Samudra Pasifik oleh tanker Il-78, dimana Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan penerbangan itu dilakukan “dengan ketat sesuai hukum udara internasional.”

Pejabat Indonesia mengatakan latihan navigasi adalah bagian dari kesepakatan antara militer Rusia dan Indonesia. Vorobieva berusaha mengecilkan arti kunjungan tiga hari itu, bersikeras bahwa misi itu “rutin” meskipun itu yang pertama dari jenisnya.

Dia juga mengklaim pembom strategis empat mesin, yang pertama kali terbang pada tahun 1952 dan digunakan hari ini sebagai cruise-missile platform, sebelumnya terbang ke “tempat lain” di wilayah tersebut, sementara menolak untuk menguraikannya.

Enam kapal angkatan laut Pacific Fleet Rusia telah melakukan kunjungan ke pelabuhan di Indonesia dalam dua tahun terakhir, dan duta besar menegaskan mereka akan kembali tahun ini untuk berpartisipasi dalam latihan militer bersama.

Tetapi dengan menyisihkan kerjasama militer yang lebih dekat – dan popularitas Bali sebagai tujuan bagi 70.000 turis Rusia tahun lalu – Vorobieva mengakui bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memperkuat hubungan antara kedua negara raksasa itu.

Perdagangan dua arah hanya berjumlah 2,3 miliar dolar AS pada tahun 2017 dan investasi Moskow di Indonesia sangat minim, meskipun ada pembicaraan besar tentang proyek kilang, pembangkit listrik dan kereta api ketika Presiden Joko Widodo dan mitranya Putin bertemu di KTT Asean-Rusia di Sochi di 2016.

Keandalan dan kepercayaan mungkin masih menjadi masalah. Rusia berjanji akan berinvestasi pada smelter aluminium dan nikel berskala besar jika Indonesia setuju untuk menunda larangan yang direncanakan pada tahun 2014 terkait ekspor bijih mineral. Jakarta mempertahankan akhir dari tawar-menawar, tetapi orang-orang Rusia menunjukan sikap tidak setuju, sebagaimana dilansir dari laman media Asia Times (31/ 03).

Photo : Russian President Vladimir Putin (right) talks to Indonesian President Joko Widodo at the Bocharov Ruchei state residence in Sochi on May 18, 2016. Photo: AFP/Host Photo Agency 

Editor : (D.E.S)

 

Iklan

12 tanggapan untuk “Rusia Pererat Kerjasama dengan Indonesia, Dua Unit Su-35 Telah Dikirim”

  1. Sering2 latihan navigation jarak jauh, setelah Marsha & The Bear, ajak Marsha and The White Swan…

    Suka

  2. Wadaw… perasaan baru kemarin TTD kontrak. belum ada kabar juga masuk ke list pengeluaran Kemenkeu tapi juga belom ada kabar pembayaran DP tiba2 datang info 2 biji mau dateng…. lihat bulan eh bulan april.. April Mop kali yah? wkwkwkw

    Suka

  3. cuma ini yg jadi pertanyaan??????”””yang diteken pada bulan Februari, hanya beberapa minggu setelah Marsekal Hadi Tjahjanto menjadi Panglima””” apakah cuma sebatas pemilihan kalimat yg kebetulan saja atau………….

    Suka

  4. Penuh misteri.. kalau bicara alusista tni, sukhoi tni bukanya 12 kenapa jadi 16..??
    Terus knapa cepat sekali baru beberapa bulan langsung kirim 2biji apa surplus stok dari pra oder china..

    Suka

  5. “Laporan berita Rusia menunjukan rencana untuk program pembangunan kapal dan helikopter, dan bantuan Rusia dalam produksi amunisi 30mm atau mungkin 100mm untuk kendaraan tempur infanteri BMP-3F yang sekarang beroperasi dengan Korps Marinir Indonesia.”
    ———————————————-

    – Rencana pembangunan kapal ?
    – Rencana pembangunan helikopter ?

    Yg di bangun MRO atau membuat helikopter ya..kl memang bisa join venture helikopter Ansat dg Kazan utk komersial cz biar bisa dijual ke pemerintah pusat atau daerah, bumn, jg swasta..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s