Proyek Pembangunan Kapal Perang Masa Depan Australia Ditunda

Pengumuman yang sudah lama ditunggu-tunggu tentang siapa yang akan membangun armada kapal perang anti-kapal selam Angkatan Laut Australia berikutnya ditunda karena pemerintah Australia masih memperdebatkan apakah akan memasukkan perusahaan yang bermarkas di Australia Barat dalam proyek senilai $ 35 miliar tersebut. 

Dilansir dari laman Metrotvnews (24/ 06), Perusahaan Inggris BAE Systems secara luas difavoritkan untuk memenangkan proyek SEA5000 yang menguntungkan dengan penawaran fregat “Tipe 26” berteknologi tinggi, tetapi bersaing melawan Fincantieri dari Italia dengan kapal perang FREMM-nya, dan Navantia dari Spanyol dengan F100 yang diperbarui.

Ada juga spekulasi yang berkembang dikalangan industri ini bahwa jika BAE Systems berhasil mengamankan kontrak senilai $ 35 miliar atau setara Rp366 triliun, Australia kemungkinan akan menandatangani salah satu Perjanjian Perdagangan Bebas pertama dengan Inggris setelah Brexit, dan dapat mulai mengekspor kendaraan Bushmaster ke Angkatan Darat Inggris.

Orang dalam dari Departemen Pertahanan mengatakan pengumuman mengenai kapal perang masa depan (Future Frigate) Australia itu dijadwalkan akan dilakukan minggu lalu, tetapi sebuah desakan terakhir untuk memungkinkan Austral, produsen kapal Australia yang berbasis di Australia menjadi bagian dari pembangunan armada ini telah mempersulit proses tersebut.

Bulan lalu, Austal dikeluarkan dari proyek senilai $ 3 miliar atau Rp31 triliun untuk membangun Kapal Patroli lepas pantai (OPV) Angkatan Laut baru setelah negosiasi dengan perancang Jerman Luerssen gagal.

Informasi yang diperoleh ABC menunjukan setelah dikeluarkannya Austal dari pembangunan OPV, anggota Kabinet Australia Barat sangat mendukung agar Austal ikut memainkan peran dalam pembangunan Future Frigate, yang akan dirakit di Adelaide, Australia Barat.

Menteri Industri Pertahanan Christopher Pyne tidak bersedia mengomentari apakah peran Austal sedang dipertimbangkan, tetapi keputusan akhir tentang proyek Frigate ini masih bisa diterbitkan beberapa minggu lagi.

“Pemerintah mengatakan bahwa kami akan membuat pengumuman tentang pelelang yang sukses pada pertengahan tahun ini yaitu Juni dan Juli,” kata Pyne. “Kami pasti akan melakukan itu.”

“Jika ada pelelangan yang sukses yang ingin melakukan subkontrak ke pembuat kapal Australia seperti Austal, kami sangat terbuka untuk mereka melakukannya, tetapi itu tergantung pada keberhasilan tender yang diajukan.”

Menteri Luar Negeri Julie Bishop, tokoh Australia Barat yang paling senior di Kabinet, mengatakan tidak pantas mengomentari “masalah yang terkait dengan tender” tetapi menambahkan “kami tentu mendukung industri galangan kapal Australia Barat (WA), kami mendukung kapal Austal dan kami ingin melihat lebih banyak pekerjaan di galangan kapal di seluruh Australia “.

Namun, wakil pemimpin Liberal menolak untuk mengatakan apakah Julie Bishop telah membuat pernyataan khusus untuk rekan Kabinetnya agar Austal dimasukkan dalam program Future Frigate.

“Kami terus membuat representasi untuk anggota dan anggota senat Australia Barat untuk mendukung bisnis Australia Barat dan lebih banyak pekerjaan di Australia Barat, dan kami senang bahwa Pemerintah Federal telah meluncurkan program pembuatan kapal yang signifikan di seluruh Australia dan akan ada lebih banyak lagi pekerjaan di galangan kapal sebagai hasil dari kebijakan Pemerintah Turnbull, “katanya.

ABC telah mengajukan pertanyaan kepada Austal apakah mereka juga melobi Pemerintah Federal agar diizinkan untuk mengambil bagian dalam pembangunan frigat baru, tetapi perusahaan menolak berkomentar.

Poin Inti:

  • Tiga perusahaan pertahanan asing telah terpilih untuk merancang dan membangun kapal perang masa depan Australia. Perusahaan Inggris BAE Systems secara luas disukai untuk memenangkan proyek SEA5000 yang menguntungkan.
  • Jika BAE Systems berhasil mendapatkan kontrak $ 35 miliar, Australia kemungkinan akan menandatangani salah satu Perjanjian Perdagangan Bebas pertama dengan Inggris setelah Brexit.
  • Tiga perusahaan asing telah terpilih untuk merancang dan membangun kapal perang masa depan Australia, yang diharapkan akan menggantikan kapal perang kelas Anzac yang sudah tua sejak akhir tahun 2020-an.

Photo: Anzac-class. (Istimewa)

Editor: (D.E.S)

Iklan

One thought on “Proyek Pembangunan Kapal Perang Masa Depan Australia Ditunda”

  1. Destroyer Hobart class aja…rasa2nya masih agak sulit untuk kita imbangi.apelagi dengar nich brita….???? tambah satu lgi arsenal mereka yg perlu diwaspadai.karena kita sudah terlalu familiar dgn sifat tetangga selatan yg satu ini….kebiasaan/tabiat”Menggunting dlm Lipatan”.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s