Petinggi Militer Brunei Darussalam Dibuat Penasaran dengan Target Drone

DISLITBANGAU saat memamerkan produk drone terbaru berwarna oranye yang diminati Brunei Darussalam. (Jabar Ekspres)
DISLITBANGAU saat memamerkan produk drone terbaru berwarna oranye yang diminati Brunei Darussalam. (Jabar Ekspres)

Para penjaga stan pameran alutsista Indo De­fence 2018, semula tak mengetahui jika yang datang itu merupakan Panglima Angkatan Bersenjata Diraja Brunei (ABDB) yang mu­lia Seri Pahlawan Aminan bin Pengiran Haji Mahmud.

Tidak seperti biasanya, ketika pameran alutsista Indo Defence 2018, stan dari Dinas Penelitian dan Pengembangan (Dislitbang) TNI AU didatangi para petinggi militer dari ne gara Brunei Darussalam, sebagaimana dilansir dari laman Jabar Ekspres (19/ 11).

Tak tanggung-tanggung, Panglima Angkatan Bersenjata Diraja Brunei (ABDB) yang mulia Seri Pahlawan Aminan bin Pengiran Haji Mahmud terlihat sangat tertarik dan banyak bertanya mengenai produk target drone buatan Dispuslitbangau.

Orang terpenting di negara Petro Dollar itu, menanyakan langsung mengenai spesifi­kasi dari target drone yang didesain khusus berwarna oranye.

’’Kami sebelumnya tidak mengetahui kalau yang datang itu petinggi militer dari Bru­nei Darusalam, soalnya di acara itu kan banyak stan, dan beliau banyak bertanya menge­nai drone ini,”jelas Mayor Tenik Heri Haryadi ketika ditemui Jabar Ekspres di Bandung kemarin (18/11).

Dia menilai, jika melihat tren sekarang pesawat tanpa awak sebetulnya sudah menjadi tren di dunia militer. Sehing­ga, kemungkinan besar ke­tertarikan petinggi militer tersebut ingin mengetahui perkembangan alutsista buat Indonesia.

’’Mungkin juga beliau terta­rik dengan painting drone yang di cat dengan motif loreng berwarna oranye dominan kuning menyala,” ucap Heri.

Terlepas dari itu, kedatangan Panglima angkatan bersen­jata Brunei Darussalam itu merupakan apresiasi dan penghargaan bagi Dispuslit­bangau. Terlebih, negara Brunei Darussalam dan In­donesia adalah negara saha­bat serumpun yang selalu mejalin kerjasama militer.

’’Saya pribadi sangat tersan­jung, beliau sangat antusias dengan ketertarikannya me­nanyakan spesifikasi dari drone secara detail,” ucap Heri.

Bericara mengenai per­kembangan target drone Per­wira prajurit karir angkatan 1998 ini mengungkapkan, sebetulnya Dislitbangau sudah merintis penelitian semenjak tahun 2.000 an.

Atas inisiasi Marsma TNI Rocmadi Saputro, target drone akhirnya dibuat khu­sus untuk simulasi latihan tempur pengganti sasaran sebenarnya.

Dia memaparkan, secara umum drone didunia militer banyak memiliki fungsi di antaranya untuk misi mata mata untuk topografi, dan peralatan pembantu pertem­puran atau disebut Uninha­bited Combat Aerial Vehicles (UCAV).

Target drone ini, memiliki fungsi khusus sebagai target sasaran meriam dan rudal jarak pendek. Untuk spesifi­kasi drone buatan dislitbang­au ini, bermesin mini jet engine dengan memiliki pan­jang 1,9 meter dan lebar 1,8 meter dan bobot 50 kilogram. Untuk kecepatan maksimal drone ini mampu melesat 450 kilometer/jam.

Selain itu, drone ini memi­liki sistem kontrol penggerak berupa konfigurasi sayap dan sirip untuk jenis drone tran­sonic yang berfungsi sebagai daya angkat dan stabilizer. Sehingga mampu mencapai ketinggian 1.000 meter. Namun, drone ini tidak meng­gunakan vertical stabilizer. Tetapi, mengandalkan engine untuk pencapaian kecepatan maksimal.

’’Jadi ketika speed turun maka drone ini otomatis akan turun dengan sendirinya,” kata dia.

Untuk materi bahan meng­gunakan composite serat resin dan fiberglass, sehingga, drone ini memiliki ketahanan terhadap air.

Sedangkan, untuk biaya produksi, mulai penelitian, kajian dan pembuatan men­ghabiskan dana sekitar Rp 300 juta.

’’Biaya ini terbilang sangat murah jika dibandingkan dengan drone target buatan negara lain yang harganya lebih mahal untuk setiap unit­nya,’’ kata Heri.

Editor: (D.E.S)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s