AS Tingkatkan Produksi Bom BLU-19

Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) tengah meningkatkan produksi bom BLU-129, sebuah bom presisi dipandu. Bom ini semakin banyak diminati oleh para komandan zona perang karena begitu akurat, mematikan dan tepat sasaran. Karena hal itulan bom ini dijuluki penembak jitu terbesar di dunia.

Dilansir dai laman Sindonews (24/ 2), Senjata yang banyak diminati ini digambarkan sebagai bom serat karbon yang dapat diadaptasi. Bom ini dirancang khusus untuk mengendalikan “efek medan” dan mencipatkan kerusakan yang rendah akibat serangan udara.

“Angkatan Udara saat ini memproduksi badan-badan bom BLU-129 untuk menangani permintaan operasional,” Kapten Hope Cronin, Juru Bicara Angkatan Udara, seperti dikutip dari National Interest, Minggu (24/2/2019).

BLU-129 semakin diminati karena, antara lain, ia mampu dengan cepat menyesuaikan muatan peledaknya tergantung pada ancaman, menggunakan apa yang disebut “efek hasil variabel.” Efek hasil variabel ini memungkinkan pengguna menyesuaikan daya ledak sementara dalam penerbangan, dalam beberapa kasus memungkinkan serangan yang sangat efektif, namun tepat, dan dikonfigurasi lebih sempit.

“Jumlah senjata ini terbatas, dan kami ingin mempertahankannya untuk misi yang hanya perlu memiliki kemampuan itu,” ujar Kolonel Gary Haase, dari Laboratorium Penelitian Angkatan Udara (AFRL) AS.

Mengembangkan apa yang oleh para insinyur Angkatan Udara disebut “pemilihan penerbangan” adalah elemen penting dari bom ini, karena ini akan memungkinkan penargetan tempur dinamis untuk beradaptasi ketika pesawat terbang mengudara. Ini dapat dilakukan dengan berbagai teknologi untuk memungkinkan peningkatan presisi dengan energetika multi-mode dan struktur khusus yang direkayasa ke dalam hulu ledak.

BLU-129 (Fox News)
BLU-129 (Fox News)

BLU-129 digambarkan memiliki inovasi yang disebut “desain efek teradaptasi” dengan radius mematikan yang terkandung, namun kemampuan destruktif yang tepat dan substansial.

“Ini memungkinkan ukuran hulu ledak yang jauh berkurang dengan kemampuan membunuh yang sama,” terang Mayor Jenderal Larry Stutzriem, mantan pilot pesawat tempur dan saat ini Direktur Penelitian untuk Institut Mitchell.

Stutzriem mencirikan kantung peledak sebagai “kombinasi ledakan panas dan fragmentasi.”

Menurut Haase, ada kebutuhan mendesak bagi rezim amunisi baru untuk efek yang diperluas. Karena para pelaku konflik militer menemukan lebih banyak aplikasi untuk senjata di luar hal-hal yang semula dibangun untuk dilakukan, Angkatan Udara AS memulai kembali produksi senjata BLU-129.

Produksi BLU-129 yang dipercepat mewakili elemen signifikan dari inisiatif Angkatan Udara AS yang sedang berlangsung untuk membangun peningkatan fleksibilitas serangan dalam hulu ledak individu dengan menyesuaikan waktu, efek ledakan dan ledakan.

“Kami ingin memiliki opsi dan fleksibilitas sehingga kami dapat mengeluarkan orang ini dengan amunisi hit-to-kill, atau menghidupkannya dan mengambil truk atau area yang luas,” urai Hasse.

Vendor yang memproduksi beberapa casing hulu ledak, Aerojet Rocketdyne, memberikan beberapa detail teknis tentang bagaimana senjata ini bisa mencapai ketepatannya.

“Senjata-senjata ini menggunakan konstruksi serat karbon-fiber casing hulu ledak, yang disediakan oleh Aerojet Rocketdyne. Badan bom serat karbon hancur bukan fragmen, yang menambah kekuatan ledakan di dekatnya, tetapi mengurangi jaminan kerusakan,” pernyataan dari Aerojet Rocketdyne.

Hasse menjelaskan “multi-mode energetics” sebagai kebutuhan untuk merekayasa hulu ledak tunggal untuk memanfaatkan teknologi “smart fuse” canggih untuk menyesuaikan efek ledakan.

Kemajuan teknis semacam ini, di mana amunisi dapat disesuaikan dalam penerbangan, menginspirasi pemikiran baru dalam hal Konsep Operasi (CONOPS). Penargetan yang lebih baru dan variasi hasil yang eksplosif secara alami mengubah jenis misi serangan yang berada dalam ranah yang memungkinkan.

Misalnya, keadaan pertempuran sangat cepat, sering berubah secara dramatis dalam hitungan menit – bahkan detik. Untuk alasan ini, efek “adaptable” lebih baik mensinkronkan serangan dengan intelijen, pengintaian dan pengawasan dengan memungkinkan pilot untuk mempercepat rantai pembunuhan dan membuat keputusan lebih cepat sambil melacak target bergerak, pengembang senior senjata Angkatan Udara menjelaskan.

Hasse menjelaskan bahwa BLU-129 membawa elemen tambahan fleksibilitas serangan, karena alih-alih bepergian dengan bom yang sangat besar dan lebih berat, seorang pilot dapat dengan mudah menjatuhkan empat BLU-129 pada target untuk meningkatkan efek ledakan.

Photo: BLU-129 (Real Clear Defense)

Editor: (D.E.S)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s