Amerika Serikat Kemungkinan Tangguhkan Pelatihan F-35 bagi pilot Turki

F-35 Turkey (Hürriyet Daily News)
F-35 Turkey (Hürriyet Daily News)

Amerika Serikat (AS) sangat serius mempertimbangkan untuk menangguhkan pelatihan jet tempur F-35 bagi pilot-pilot Turki karena Ankara tetap dengan rencananya membeli sistem pertahanan rudal dari Rusia kendati Washington menyatakan keberatan, kata beberapa sumber, Selasa (28/ 05).

Dilansir dari laman kantor berita Antara (29/ 05), AS dan Turki, yang sama-sama adalah anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), selama berbulan-bulan beradu pendapat soal pembelian sistem pertahanan S-400 buatan Rusia itu.

Washington menganggap S-400 berlawanan dengan jaringan pertahanan negara-negara Barat anggota NATO serta bisa mengancam jet-jet tempur siluman F-35 buatan AS, yang juga ingin dibeli Turki.

Dua sumber yang mengetahui peranan Turki pada program F-35 mengatakan Washington belum mengambil keputusan akhir. Pertimbangan dilakukan setelah Turki menunjukkan tanda-tanda akan terus dengan rencananya membeli S-400.

Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan pada 22 Mei bahwa para personel militer Turki sedang menjalani pelatihan di Rusia untuk mengoperasikan S-400. Ia juga mengatakan Rusia kemungkinan akan mengirimkan personelnya juga ke Turki.

Pilot-pilot Turki juga sedang mengikuti pelatihan di Pangkalan Udara Luke di Arizona. Tidak ada kejelasan soal apakah keputusan untuk menangguhkan pelatihan tersebut akan berarti bahwa pilot-pilot Turki itu diharuskan meninggalkan AS atau akan diizinkan tetap berada di pangkalan sampai keputusan akhir soal masa depan Turki dalam program F-35 diambil.

AS telah secara terang-terangan mengatakan bahwa Turki tidak boleh memiliki S-400 dan menjadi bagian dari program F-35. Pesawat F-35 dibuat oleh Lockheed Martin Corp.

Jika Turki dikeluarkan dari program tersebut, langkah itu akan menjadi pemutusan terparah dalam sejarah hubungan kedua sekutu NATO itu, kata para pakar.

“Washington sedang memberikan pesan bahwa pihaknya lebih baik tidak memutuskan hubungan militer dengan Turki tapi, pada saat yang sama, memperlihatkan bahwa pihaknya siap melakukan langkah itu jika Ankara tidak mengubah rencananya soal pembelian S-400,” kata Soner Cagaptay, direktur kajian Turki pada Washington Institute.

Hubungan yang menegang antara Washington dan Ankara tidak hanya menyangkut F-35 tetapi juga antara lain terkait strategi yang berlawanan soal Suriah, sanksi Iran serta penahanan staf konsuler AS di Turki.

Editor: (D.E.S)

One thought on “Amerika Serikat Kemungkinan Tangguhkan Pelatihan F-35 bagi pilot Turki”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s