WSJ: China Akan Gunakan Pangkalan Militer Kamboja

Pangkalan Angkatan Laut Kamboja di Ream. (Khmer Times)
Pangkalan Angkatan Laut Kamboja di Ream. (Khmer Times)

Kamboja dilaporkan telah menandatangani perjanjian rahasia dengan China yang memberikan izin bagi Beijing menggunakan pangkalan Angkatan Laut-nya. Laporan itu dipublikasikan The Wall Street Journal (WSJ) pada hari Minggu.

Dilansir dari laman Sindonews (22/ 07/ 2019), para pejabat AS yang menerima rancangan awal perjanjian—yang ditandatangani pada musim semi ini—mengatakan bahwa Kamboja akan memberikan China akses ke pangkalan Angkatan Laut yang terletak di Ream di Teluk Thailand (Teluk Siam) selama 30 tahun, dengan pembaruan otomatis setiap 10 tahun.

Namun, baik Beijing dan Phnom Penh telah berulang kali membantah bahwa kesepakatan telah terjadi. Juru bicara pemerintah Kamboja menolak laporan media Amerika Serikat tersebut dan menganggapnya sebagai “berita palsu” atau “hoax”.

“Tidak ada yang terjadi seperti itu,” katanya kepada The Wall Street Journal, yang dikutip Senin (22/07/2019).

Sebelumnya pada bulan Januari, Perdana Menteri Kamboja Hun Sen menyebut desas-desus kesepakatan itu sebagai “berita palsu”. “Konstitusi Kamboja tidak mengizinkan negara mana pun untuk mendirikan pangkalan militer di negara ini,” katanya.

Pada saat itu, Departemen Pertahanan AS mengirim surat kepada Menteri Pertahanan Kamboja Tea Banh untuk menanyakan mengapa Phnom Penh menolak tawaran untuk memperbaiki Pangkalan Angkatan Laut Ream.

Juru bicara departemen tersebut mengomentari masalah pada bulan Januari lalu dengan mengatakan; “Mungkin, akan ada beberapa perubahan di masa depan.”

Para pejabat AS kini membahas bagaimana mereka dapat memengaruhi dan membujuk Phnom Penh untuk membalikkan keputusan tersebut, karena pangkalan itu akan memungkinkan China untuk mengirim personil militer, menyimpan senjata dan kapal perang berlabuh lebih dekat ke daerah-daerah sensitif.

AS dan sekutunya telah mencoba untuk mencegah Kamboja agar tidak mengizinkan perusahaan China membangun Bandara Internasional Dara Sakor, yang akan dibuka pada 2020. Bandara—dibangun dengan masa sewa 99 tahun—memiliki landasan pacu sepanjang 2 mil yang menurut The Hill cocok untuk pesawat militer transportasi berat China.

Hubungan antara Kamboja dan Amerika Serikat mencapai titik terendah pada Agustus 2017 setelah Phnom Penh menuduh Washington mencampuri urusan dalam negeri negara tersebut.

Pada bulan Januari, media Kamboja berspekulasi bahwa pangkalan Angkatan Laut China di pantai Kamboja akan memberi Beijing akses ke sayap baru di wilayah Laut China Selatan yang disengketakan, yang menjadi tempat China terlibat dalam pertikaian yang berkelanjutan dengan AS terkait masalah kebebasan navigasi.

Editor: (D.E.S)

Iklan

One thought on “WSJ: China Akan Gunakan Pangkalan Militer Kamboja”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s