Patkor Malindo 146/19 Resmi dibuka

KD Laksamana Hang Nadim-134 dan KD Laksamana Tan Pusmah-137 yang saat tiba didermaga Lantamal l Belawan
KD Laksamana Hang Nadim-134 dan KD Laksamana Tan Pusmah-137 yang saat tiba didermaga Lantamal l Belawan (TNI AL)

Patkor Malindo 146/19 (Patroli Koordinasi Malaysia-Indonesia) antara TNI AL Indonesia dan TLDM Malaysia secara resmi dibuka oleh Asops Danguskamla (Asisten Staf Operasi Gugus Keamanan Laut) Armada I Kol. Laut (P) Harry Setiawan, S.E. di Gedung Yos Sudarso Mako Lantamal l Belawan – Sumatera Utara. Rabu (04/11/19)

“Posisi strategis Selat Malaka yang merupakan salah satu choke point dari 9 choke points di dunia dimana Selat Malaka merupakan jalur pelayaran, disamping itu juga menjadi jalur perdagangan international yang memiliki lalu lintas terpadat. Kerjasama Patroli Koordinasi antara unsur Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut dengan Tentara Laut Diraja Malaysia diharapkan dapat menciptakan keamanan di Selat Malaka. Kegiatan Patkor Malindo yang selama ini dilaksanakan selalu mampu mencapai sasaran operasi yakni menjamin keamanan perairan Selat Malaka” Jelas Danguskamla Armada I dalam sambutan tertulisnya.

Dilansir dari laman web TNI AL (4/ 12/ 2019), Asops Danguskamla Armada I menambahkan “Seiring dengan perkembangan lingkungan strategis dan kompleksitas permasalahan di laut serta arti penting Selat Malaka, diperlukan peningkatan kerjasama dan koordinasi serta manajemen penanganan yang harus semakin meningkat dari waktu ke waktu”.

Unsur laut Patkor Malindo akan tetap berpedoman pada protap dan saling berkoordinasi selama pelaksanaan operasi serta mengutamakan keselamatan didalam melaksanakan tugas” Tegasnya.

Pada kesempatan itu, Ketua Gugus Tugas (KGT) TLDM Commander Mochamad Khairun bin Zakaria TLDM mengatakan “Patkor Malindo yang sudah dilakukan sejak lama dan melibatkan banyak Kapal Perang antara kedua Negara diharapkan mampu menangani segala ancaman di Wilayah Selat Malaka. KGT berharap Patkor Malindo Akan mengakrabkan dan meningkatkan hubungan baik antara kedua Negara serta mengakrabkan seluruh personel Kapal Perang yang terlibat langsung pada Patkor Malindo 146/19”.

Pada pelaksanaan Patkor Malindo 143/19 ini pihak TLDM mengirimkan 2 kapal perang antara lain KD Laksamana Hang Nadim-134 dan KD Laksamana Tan Pusmah-137 yang saat tiba didermaga Lantamal l Belawan yang  disambut dengan Upacara Militer dilanjutkan melaksanakan Courtesy Call ke Lantamal I yang diterima oleh Wadan Lantamal I Kol. Laut (PM) Samista, S.H.

Pada Patkor Malindo 146/19, TNI AL melibatkan 2 Kapal Perangnya yakni KRI Siwar-646 dan KRI Lepu-861. PATKOR Malindo 146/19 Akan dilaksanakan selama 12 hari dan akan ditutup pada 17 Desember 2019 di Malaysia.

Editor: (D.E.S)

Satu komentar pada “Patkor Malindo 146/19 Resmi dibuka”

  1. Perang sawit

    Ketegangan India dan Malaysia mereda. Buktinya, India kembali membeli minyak kelapa sawit (CPI) dari Malaysia setelah aksi boikot selama hampir satu bulan.

    Perusahaan penyulingan India membeli sekitar 70.000 ton untuk pengiriman Desember pasca Malaysia menawarkan potongan harga US$ 5 per ton, lebih murah dari pesaing utamanya, Indonesia.

    Pembelian kembali oleh India, pembeli terbesar minyak sawit Malaysia tahun ini, bisa mendukung harga CPO negeri jiran, yang mendekati harga tertinggi dalam dua tahun terakhir.

    Baca Juga: Malaysia Berhasil Mengamankan Ekspor CPO 2,5 Juta Ton Tahun Depan

    Minyak sawit sangat penting bagi perekonomian Malaysia karena menyumbang 2,8% dari produk domestik bruto (PDB) tahun lalu dan 4,5% dari keseluruhan ekspor mereka.

    Perusahaan penyulingan India menghentikan pembelian dari Malaysia bulan lalu, karena khawatir pemerintah menaikkan pajak impor atau memberlakukan tindakan lain untuk mengekang impor, setelah Kuala Lumpur mengkritik New Delhi atas tindakannya di Kashmir.

    Pedagang CPO yang berbasis di Mumbai mengatakan, minyak sawit Malaysia tersedia di pasaran dengan harga diskon US$ 5 per ton, di tengah kemacetan pasokan di pelabuhan-pelabuhan Indonesia.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s