Jepang Siap Kirim Pasukan ke Timur Tengah

Personil Pasukan Bela Diri Kelautan Jepang (MSDF) memberi hormat dari atas kapal penghancur helikopter, Kaga pada Maret tahun lalu. (Japan Times)
Personil Pasukan Bela Diri Kelautan Jepang (MSDF) memberi hormat dari atas kapal penghancur helikopter, Kaga pada Maret tahun lalu. (Japan Times)

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menegaskan rencananya untuk mengerahkan pasukan ke Timur Tengah untuk memastikan keselamatan kapal-kapalnya.

Dilansir dari laman Kontan (6/ 1/ 2020), Ketegangan di kawasan ini makin memanas setelah pembunuhan jenderal top Iran oleh Amerika Serikat (AS).

Seperti diberitakan Reuters, Abe meminta negara-negara yang terlibat untuk melakukan upaya diplomatik untuk meredakan ketegangan dan menghindari eskalasi lebih lanjut.

“Ketegangan meningkat di Timur Tengah dan saya sangat khawatir. Peningkatan lebih lanjut harus dihindari dan saya meminta semua pihak yang berkepentingan untuk melakukan semua upaya diplomatik untuk meredakan ketegangan,” kata Abe, Senin (6/1).

“Kami berencana untuk mengirim Pasukan Bela Diri ke wilayah ini untuk memperkuat pengumpulan informasi dan mengamankan jalur dari kapal-kapal Jepang,” kata Abe.

Seperti yang diketahui, Amerika Serikat pada pekan lalu membunuh Mayor Jenderal Iran Qassem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak dalam sebuah konvoi di Bandara Baghdad.

Pemerintah Jepang pada akhir bulan lalu mengumumkan bahwa mereka akan mengirim sebuah kapal perang dan pesawat patroli ke Timur Tengah yang merupakan salah satu sumber utama impor minyak mentah Jepang.

Sekutu Amerika ini sendiri telah menjaga hubungan persahabatan dengan Iran dan memilih untuk meluncurkan operasinya sendiri daripada bergabung dengan misi yang dipimpin AS untuk melindungi pengiriman di wilayah tersebut.

Sementara Parlemen Irak mengeluarkan resolusi yang menyerukan pasukan AS dan asing lainnya untuk meninggalkan Irak. Sebab, kehadiran mereka bisa membawa Irak ke dalam perang baru.

Meskipun tidak mengikat, Pemerintah Irak akan mempertimbangkan resolusi tersebut. Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi sebelumnya meminta parlemen untuk mengakhiri kehadiran pasukan asing sesegera mungkin.

Editor: (D.E.S)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s