Kembangkan Pesawat Tempur Canggih, Jepang Bersiap Pilih Mitra

Mitsubishi X-2 Shinshin First Flight (Wiki)
X-2 Shinshin (Wiki)

Jepang berencana untuk memilih mitra pada musim panas ini untuk pengembangan pesawat tempur canggih pengganti F-2. Amerika Serikat (AS), sekutu terdekatnya, sudah mengajukan proposal, namun Inggris juga memberikan tawaran di mana Tokyo memegang kendali lebih besar dalam proyek ini.

Dilansir dari laman Sindonews (30/ 1/ 2020), Kementerian Pertahanan Jepan lebih suka membuat Tokyo memimpin proyek—sesuatu yang belum dilakukan dengan pengembangan jet tempur sejak Perang Dunia II—untuk mempertahankan fondasi industri pertahanan negara dan memperkuat kemampuan Pasukan Bela Diri (SDF).

Kementerian bertujuan untuk memiliki mayoritas jet tempur yang dikembangkan di dalam negeri, termasuk komponen inti seperti mesin, dan mendambakan pengerahannya pada pertengahan 2030-an. Anggaran pertahanan yang diusulkan untuk tahun fiskal yang dimulai pada bulan April menetapkan 11,1 miliar yen (USD102 juta) untuk pengerjaan pesawat tempur baru.

“Tokyo terlihat akan memajukan kerja sama internasional dengan proyek, sementara juga memastikan tingkat kebebasan untuk peningkatan di masa depan dan peningkatan kinerja,” kata Menteri Pertahanan Taro Kono, seperti dikutip Nikkei Asian Review, kemarin.

Bekerja dengan negara lain akan lebih dari sekadar menyediakan akses pada keahlian teknologi yang penting. Dengan biaya pengembangan untuk model pesawat tunggal yang berpotensi mencapai puluhan miliar dolar, kemitraan akan memberi Tokyo saluran pemasaran luar negeri yang terintegrasi untuk membantu produksi skala besar dan penjualan yang diperlukan untuk memastikan proyek tersebut layak secara finansial.

AS sekarang dipandang sebagai opsi yang lebih mungkin, mengingat pentingnya ditempatkan pada aliansi bilateral. Armada Udara Pasukan Bela Diri Jepang sekarang sebagian besar terdiri dari pesawat yang dikembangkan AS, termasuk pesawat tempur siluman F-35, sebagian karena kompatibilitas dengan peralatan Amerika telah dilihat sebagai prioritas.

Lockheed Martin telah membujuk Tokyo untuk menciptakan hibrida F-22 dan F-35, dan Boeing telah menyatakan minatnya juga.

Tetapi bermitra dengan AS mungkin tidak cocok dengan keinginan Tokyo untuk pengembangan yang dipimpin Jepang.

Ketika Jepang dan Amerika bekerja bersama dalam pengembangan F-2, detail desain untuk bagian-bagian penting pesawat itu belum diungkapkan ke pihak Jepang. Tokyo tidak dapat memutakhirkan pesawat dengan bebas, yang telah membatasi kegunaannya.

F-35 sepenuhnya dikembangkan oleh AS, dan Jepang tidak dapat menuai manfaat teknologi sepenuhnya. Meskipun Washington dilaporkan telah menawarkan Tokyo beberapa akses ke kode komputer rahasia dari sistem F-35 untuk jet tempur baru yang diusulkan, berapa banyak dari desain yang akan dibagi tetap menjadi pertanyaan terbuka.

Sementara itu, proposal AS akan memerlukan pembuatan komponen-komponen kunci seperti mesin dan radar di Jepang, serta memberi Tokyo kebebasan untuk memperbarui pesawat sesuai keinginan. Proposal berpusat pada kontraktor BAE Systems yang berbasis di London, dengan perusahaan Eropa lainnya yang berpotensi bergabung.

Beberapa pejabat pemerintah Jepang mendukung opsi ini sebagai kesempatan untuk mendukung industri pertahanan yang masih menemukan pijakan lebih dari lima tahun setelah pencabutan larangan ekspor senjata yang diberlakukan sendiri.

Pemerintah berencana untuk memilih mitra ketika mengajukan rancangan anggaran untuk tahun fiskal 2021 musim panas ini atau, paling lambat, pada saat anggaran tersebut disusun akhir tahun ini.

Keputusan itu melibatkan faktor-faktor politik yang tidak bisa diabaikan oleh Tokyo. Jepang dengan tajam meningkatkan pesanan F-35 pada 2018 menjadi 147 pesawat, 3,5 kali lipat dari jumlah aslinya, setelah didesak dari Presiden AS Donald Trump. Dengan pemilihan presiden AS pada bulan November mendatang, beberapa pejabat di Tokyo memiliki ekspektasi akan adanya tekanan yang meningkat dari Washington untuk memilih mitra Amerika dalam pengembangan jet tempur baru.

Jepang dan AS juga akan mengadakan pembicaraan tahun ini tentang pembagian biaya untuk pasukan Amerika yang ditempatkan di Jepang. Washington pada November lalu menuntut Tokyo membayar lebih dari empat kali lipat kontribusinya saat ini setelah perjanjian yang berlaku saat ini berakhir tahun depan.

Editor: (D.E.S)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s