Indonesia Seharusnya Tidak Mengabaikan Belanda dalam Pengadaan Kapal Perang?

Kunjungan kenegaraan Raja Willem-Alexander dan Ratu Máxima dari Belanda ke Indonesia dari 9 hingga 13 Maret adalah momen luar biasa bagi kedua negara untuk memperkuat kerja sama mereka di berbagai bidang, termasuk sektor pertahanan.

Selama kunjungan pasangan kerajaan, menurut Kedutaan Besar Belanda di Jakarta, sekitar 180 perwakilan dari 130 perusahaan Belanda dan lembaga pengetahuan akan bergabung dengan misi ekonomi paralel.

Misi ini akan menawarkan peluang bagi perusahaan dan lembaga Belanda dan Indonesia untuk bertukar pengetahuan dan keahlian dalam menemukan solusi cerdas dan inovatif bersama.

KRI RE Martadinata 331 dalam RIMPAC 2018 (Wade Armstrong, Jason Abrams) 1
KRI RE Martadinata 331 dalam RIMPAC 2018 (Wade Armstrong, Jason Abrams)

Artikel ini mencoba untuk mengeksplorasi masalah yang berkaitan dengan niat Angkatan Laut Indonesia untuk mendapatkan kapal perang baru.

Kunjungan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto ke Prancis awal tahun ini telah menghasilkan banyak desas-desus dalam berita militer.

Sebuah laporan oleh surat kabar Prancis La Tribune, misalnya, menyatakan bahwa Indonesia tertarik untuk membeli 48 jet tempur Rafale, empat kapal selam kelas Scorpene, dan dua korvet 2500 ton Gowind dari industri pertahanan Prancis.

Laporan ini diedarkan secara luas oleh outlet media berita online, termasuk situs web berita angkatan laut terkemuka Navy Recognition.

Sementara itu, Prabowo Subianto kemudian mengecilkan laporan dengan menyatakan itu lebih dari keinginan dari pihak Prancis (Jakarta Post, 2020), masih menarik untuk melihat apakah pembelian seperti itu khususnya mengenai dua korvet kelas Gowind 2500 masuk akal untuk Indonesia.

Gowind 2500 di Indo Defence 2016 (IHS Jane)
Gowind 2500 di Indo Defence 2016 (IHS Jane)

Dengan panjang 2.500 ton dan panjang 102 meter, Gowind 2500 akan diklasifikasikan sebagai fregat oleh Angkatan Laut Indonesia (TNI AL). Dalam hal ukuran dan kemampuan, sangat mirip dengan dua fregat Sigma PKR 10514 yang saat ini dioperasikan oleh angkatan laut Indonesia.

Jika minat Indonesia dalam pengadaan kedua kapal ini benar, itu tidak akan masuk akal dalam hal kesamaan, pemeliharaan dan logistik. Mengoperasikan kapal dari dua kelas yang berbeda dari dua produsen yang berbeda akan menimbulkan masalah pemeliharaan dan logistik.

Mengoperasikan Gowind 2500 yang dirancang oleh Prancis akan memaksa TNI AL sebagai pengguna dan PT PAL sebagai mitra industri yang mungkin untuk menghabiskan waktu dan sumber daya untuk belajar dan beradaptasi dalam membangun dan memelihara kapal-kapal tersebut. Sementara rintangan-rintangan itu mungkin dibenarkan jika kelas-kelas kapal baru membawa kemampuan baru ke dalam tabel, faktanya adalah bahwa Gowind 2500 tidak menawarkan banyak kemampuan baru dibandingkan dengan Sigma PKR 10514 yang dirancang Belanda yang sudah dioperasikan oleh TNI AL.

Salah satu cara untuk mengurangi perbedaan dan beban logistik jika Indonesia melalui pembelian korvet Gowind 2500 adalah dengan memasang subsistem yang sama yang saat ini digunakan dalam frigat Sigma PKR 10514. Seperti kebanyakan desain kapal laut modern, subsistem kapal seperti senjata, sensor, dan sistem manajemen tempur dapat disesuaikan sesuai kebutuhan pengguna. Kapal-kapal dari kelas berbeda yang dibangun oleh berbagai negara dapat membawa sistem dan sensor senjata yang sama.

Dalam hal ini, memasang radar, sonar, dan senjata yang sama di korvet Gowind 2500 seperti Sigma PKR 10514 saat ini akan mengurangi masalah kesamaan. Tentu saja, jika meningkatkan kesamaan adalah tujuan di sini, maka orang mungkin bertanya-tanya mengapa Indonesia perlu membeli kelas kapal yang berbeda dari negara yang berbeda.

Mengapa tidak langsung memesan lebih banyak frigat Sigma PKR 10514?

SIGMA TNI AL
Diponegoro Class (TNI AL)

Keuntungan terbesar dari fregat Sigma PKR 10514 terhadap Gowind 2500 korvet adalah pengalaman. Indonesia memiliki pengalaman panjang dalam mengoperasikan kapal kelas Sigma Belanda. Dari empat korvet kelas Diponegoro yang dioperasikan sejak 2007, hingga dua frigat Sigma PKR 10514 yang dibangun bersama oleh Damen Schelde dari Belanda dan PT PAL Indonesia, baik TNI AL maupun PT PAL telah dibiasakan untuk mengoperasikan, memelihara, dan juga membangun kelas kapal ini .

Selain itu, hubungan industrial antara PT PAL dan Damen Schelde Naval Shipbuilding telah terjalin. Program pembangunan Sigma PKR 10514 baru-baru ini telah melihat koordinasi yang erat antara PT PAL dan Damen Schelde di mana, menurut situs resmi PT PAL, hingga 75 personel pembuat kapal milik negara ini menjalani pelatihan di galangan kapal Damen di Belanda sebagai bagian dari Program Transfer Teknologi. Sebaliknya pembangun Gowind 2500, Naval Group, belum memiliki pengalaman dan keterlibatan yang sama di Indonesia.

Melihat tren saat ini dalam perkembangan angkatan laut di dunia, jelas bahwa kebutuhan untuk meningkatkan kesamaan semakin penting. Tetangga terdekat Indonesia, Malaysia, saat ini sedang menjalani program transformasi angkatan laut yang disebut “15 to 5”. Ini menyerukan pengurangan kelas kapal yang dioperasikan oleh Angkatan Laut Malaysia dari 15 kelas saat ini menjadi hanya 5 di masa depan. Singapura juga telah berupaya mengurangi kelas-kelas kapal yang dioperasikan di angkatan laut mereka dengan menugaskan platform multirole yang lebih besar yang menggabungkan misi dan kemampuan kapal-kapal kecil yang berdedikasi sebelumnya.

Melihat ini, jelas bahwa daya tarik pelatihan, logistik, dan pemeliharaan yang lebih ramping yang diberikan oleh pengoperasian kelas-kelas kapal yang lebih kecil tidak dilewatkan oleh tetangga kita. Inilah sebabnya mengapa Indonesia juga harus berusaha mengurangi jumlah kelas kapal yang dioperasikan oleh TNI AL.

Alih-alih memperkenalkan kelas baru kapal seperti Gowind 2500 yang menawarkan sedikit kemampuan baru, Indonesia justru harus fokus pada pembangunan frigat Sigma PKR 10514 yang telah dioperasikan dua unit.

* Rahmad Nasution adalah jurnalis ANTARA

* M.Teguh Ariffaiz Nasution adalah lulusan dari departemen hubungan internasional Universitas Indonesia.

* Pandangan dan pendapat yang diungkapkan pada halaman ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan resmi atau posisi Kantor Berita ANTARA.

Photo: KRI RE Martadinata 331 dalam RIMPAC 2018 (Wade Armstrong, Jason Abrams)

Sumber: Antara, 8 Maret 2020

Editor: (D.E.S)

3 tanggapan untuk “Indonesia Seharusnya Tidak Mengabaikan Belanda dalam Pengadaan Kapal Perang?”

  1. Bismillah, mau itu kelas Gowind,kelas iver,kelas mistral,kelas gorskov,yang penting bismillah sebagai rakyat indonesia dukung TNI.AL memliki kapal kapal tersebut,kalo perlu ditambah dengan kasel kelas 214 dari turki,kelas 218 SG,kasel ghuppy perlu juga ditambah n njadi 6 unit.IFV BRADLEY M2A2 kita dukung tuk TNI.AD,rumah sakit militer mohon ditambah juga…

    Suka

  2. Mungkin ada ketidakpuasan TOT Indonesia yg diberikan oleh Belanda, keluhan itu sempat terdengar bbrp waktu lalu bhw Belanda itu sgt pelit dg TOT sehingga pihak Indonesia mencari sumber2 teknologi kapal lain yg bs memberi kemajuan falam TOT

    Suka

  3. Sekalian beli frigate second m class/karel dorman class, hnlms van speijk f828, hnlms van amsteel f831 milik belanda Buatan damen th. 1995 an kalo kurang frigate belgia leopold I f930 Dan Louise Marie f931 total 4 = 1 division radar Dan persenjataan Mirip pkr sigma cuma versi 1.8 lebih rendah nanti bisa diupgrade….

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s