“Benteng Terakhir” Pertahanan Misil Rusia Mulai Diproduksi

Sistem ini dirancang sebagai “benteng terakhir” pertahanan misil Rusia. Ia akan mencegat dan menghancurkan pesawat musuh yang berhasil menghindari S-400.

Rusia telah memulai produksi massal “adik” sistem pertahanan udara utamanya, S-400 Triumf.

Dinamai S-350 Vityaz, “payung” pertahanan rudal ini bertugas untuk mengeliminasi segala rudal dan jet tempur musuh yang entah bagaimana berhasil menghindari sistem pertahanan udara S-400.

Tak sepertinya “kakaknya” yang mampu menyerang target pada jarak 100 – 400 kilometer, Vityaz diciptakan untuk menjangkau target jarak pendek dan menengah hingga 60 kilometer.

Kompleks pertahanan ini memiliki peluncur gerak otomatis dan radar yang mampu menyisir hingga 360 derajat.

“Ini terutama sangat efektif melawan rudal yang terbang rendah dan target udara yang mencoba menggabungkan pola radarnya dengan medan di bawahnya supaya tak terdeteksi,” kata Viktor Murakhovsky, pemimpin redaksi majalah Arsenal Otechestva, kepada Russia Beyond.

Ia menjelaskan, S-350 Vityaz dilengkapi dua rudal jarak pendek dan menengah. Rudal jarak pendek mendeteksi dan menghancurkan target dengan suar inframerah (termal), yang satu lagi menggunakan sistem penjejak radar independen (active radar homing).

Satu divisi Vityaz terdiri atas empat peluncur dengan 12 misil antirudal siap tempur dan 24 lainnya sebagai cadangan. Itu berarti, setiap S-350 memiliki 144 rudal yang bisa digunakan untuk melindungi segala fasilitas dari serangan rudal apa pun (yang berhasil menembus pertahanan S-400).

Menurut Murakhovsky, Vityaz dapat menembak jatuh AGM-86 ALCM (rudal jelajah peluncuran udara) atau ARM-158 JASSM (rudal jelajah peluncuran udara minim jejak), serta menangkis serangan skuadron F- 5, F-16, dan F/A Hornet. Namun, pesawat tempur generasi kelima F-22 Raptor dan F-35 Lightning II hanya bisa “diadang” oleh S-400.

“Misil-misil S-350 dapat digunakan untuk mengusir serangan besar-besaran. Inilah perbedaan utama sistem tersebut dari S-400. Sang ‘kakak’ dirancang untuk menghancurkan pesawat dan rudal yang paling sulit dideteksi, tetapi tidak memiliki cukup amunisi untuk target yang ‘lebih sederhana’,” tambah sang ahli.

Spesifikasi Kinerja S-350 Vityaz

Jumlah maksimum target yang ditembakkan secara bersamaan:

  • target aerodinamis/terbang rendah — 16
  • rudal balistik — 12

Jumlah maksimum rudal ditembakkan yang secara bersamaan — 32

Cakupan udara:

  • jangkauan — 1,5 km – 60 km
  • ketinggian — 10 m – 30 km

Durasi persiapan peluncuran: 5 menit.

Sumber: RBTH, 2 Maret 2020

Photo: S-350 Vityaz (Wiki)

Editor: (D.E.S)

5 tanggapan untuk ““Benteng Terakhir” Pertahanan Misil Rusia Mulai Diproduksi”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s